DITILANG POLISI LALU LINTAS WARGA PURWOREJO TODONG POLISI

Rakyatkita.com, Kebumen — Bingung tidak juga mendapat pekerjaan, Bowo (22) warga Purworejo todong polisi menggunakan pisau, di Kebumen.

Pemuda yang mengaku warga desa Ngemplak Kabupaten Purworejo itu, diamankan Polres Kebumen untuk dilakukan pemeriksaan.

Kejadian itu bermula ketika tersangka melintas di Jalan Raya Kutowinangun masuk Desa Keceme, dihentikan petugas saat Razia Kendaraan yang dilakukan personel Lalulintas Polsek Kutowinangun, Kamis (22/03/18)sekira pukul 10.00 wib.

Saat itu, tersangka tidak bisa menunjukkan SIM C kepada petugas yang berujung pada penilangan.

Sesuai prosedur, jika pengendara motor tidak bisa menunjukkan kelengkapan kendaraan, maka polisi akan menyita surat surat sebagai jaminan persidangan.

Namun, saat polisi menyita STNK tersangka justru menyerang petugas dengan pisau dapur.

Tersangka menodongkan pisau ke arah Bripka Duwi Priyanto, dengan mengancam akan melukainya, jika STNK speda motor yang dikendarainya tidak diserahkan.

“Pisau itu dia pinjam di penjual Bengkoang. Kebetulan lokasi razia dekat dengan sentra penjualan Bengkoang. Nah, pisau itu yang digunakan untuk menodong Bripka Duwi,” kata Kapolres Kebumen AKBP Arief Bahtiar melalui Kasubbag Humas Polres Kebumen AKP Masngudin.

Lanjut AKP Masngudin, saat ini Polri tengah gencar melakukan Operasi Keselamatan Lalulintas.

“Operasi ini bukan hanya di Kebumen saja. Namun di seluruh daerah. Ini operasi terpusat dari Mabes Polri,” katanya.

Peristiwa penodongan itu sempat mencuri perhatian pengguna jalan yang melintas. Kebetulan saat kejadian, arus lalu lintas cukup ramai.

Bahkan, warga yang menonton sempat ingin menghakimi tersangka, namun berhasil dihalau petugas.

Setelah STNK diserahkan kepada tersangka, Bripka Duwi meminta untuk membuang pisau dapur itu.

Setelah pisau dibuang oleh tersangka, tersangka minta maaf kepada petugas sambil menangis.

Dari keterangan tersangka, pikirannya sedang kalut. Dirinya tengah mencari pekerjaan namun tidak juga mendapatkan.
Pengakuannya, tersangka berangkat dari Brebes (rumah saudaranya) selepas adzan Maghrib untuk mencari pekerjaan, Rabu (21/03/18).

Sebelumnya tersangka adalah sopir di Brebes, namun baru baru ini menganggur.
(Wawan/ Pwj/Humas/Polres Kebumen)

banner 468x60
Posted by: On: Reply

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Leave a Reply